Semua niat insya Allah !

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang shaleh dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?
Sahal Ibn Sa’ad as-Sa’idi ra meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda : “Seandainya dunia itu ada nilainya disisi Allah bahkan seberat sayap nyamuk sekalipun, tentu Dia tidak akan sudi memberi minum pada orang kafir meskipun seteguk air.” (HR Tirmidzi, shahih)

… Akibat ditinggalkannya Dakwah maka akan berakibat
akan keluar dari rahim rahim wanita muslimah orang – orang kafir
Apabila Dakwah hidup . ….maka akan keluar dari rahim – rahim wanita kafir orang – orang yang beriman

Akibat ditinggalkannya Dakwah maka akan berakibat akan keluar dari rahim rahim wanita muslimah orang – orang kafir

Apabila Dakwah hidup maka akan keluar dari rahim – rahim wanita kafir orang – orang yang beriman

Sebagaimana kejadian di thaif

“ Ya Allah, kepadaMu juga aku mengadukan kelemahan kekuatanku, kekurangan siasatku dan kehinaanku di hadapan manusia. Wahai Yang Paling Pengasih, Engkau asalah Rabb orang-orang yang lemah, Engakulah Rabbku, kepada siapa hendak Kau serahkan diriku? Kepada orang jauh yang bermuka masam kepadaku, ataukah musuh yang akan menguasai urusanku? Aku tidak peduli asalkan Engkau tidak murka kepadaku, sebab sungguh teramat luas afiat yang Engkau limpahkan kepadaku. Aku berlindung dengan cahaya wajahMu yang menyinari segala kegelapan dan yang kerananya urusan dunia dan akhirat menjadi baik, agar Engkau tidak menurunkan kemarahanMu kepadaku atau murka kepadaku. Engkaulah yang berhak menegurku hingga Engkau redha. Tidak ada daya dan kekuatan selain denganMu.”

Tiba-tiba malaikat penjaga bukit itu menjelma dan bertanya, “Hendak diapakan kaum itu, ya Rasulullah?” Dengan tenang baginda menjawab, “Aku mau dari mereka (keturunan) yang akan menerima Islam.”

Meski diperlakukan sedemikian kasar, Rasulullah tetap pemaaf. Kecintaannya kepada umat mengobati derita yang dialaminya. Beliau menolak tawaran Jibril yang siap mengazab penduduk Thaif dengan himpitan gunung. Sebaliknya, ia mendoakan kebaikan bagi kaum yang mencemoohnya itu, “Ya Allah, berilah kaumku hidayah, sebab mereka belum tahu”.

Sabda Nabi S.A.W di atas merupakan doa yang sungguh menyayat hati tatkala baginda keluar dari Thaif dan singgah sebentar di sebuah kebun anggur milik Utbah dan Syaibah. Ketika itu baginda merasakan perasaan duka dan lara yang memenuhi hatinya kerana penduduk Thaif menolak sama sekali da’wah baginda kepada mereka. Bahkan tolakan mereka diikuti pula dengan cercaan dan makian serta lemparan batu kepada baginda dan Zaid bin Haritsah yang menemani baginda.
Baginda S.A.W. dalam satu hadith riwayat Al-Bukhary dengan sanadnya dari Urwah bin az-Zubair daripada Aisyah r.a menyatakan bahawa itu merupakan saat yang paling berat dalam hidup baginda. Di dalam teks Raheeq Makhtum diceritakan bagaimana penduduk Thaif dari golongan hamba sahaya, anak-anak kecil dan orang-orang jahat dari kalangan mereka mengekori beliau sehingga tiba ke kebun anggur itu, iaitu kira-kira tiga batu dari Thaif sambil mencaci dan melemparkan batu kepada baginda dan Zaid. Pada ketika itu dikisahkan sendal baginda yang basah dengan lelehan darah sedang Zaid bin Haritsah mengalami luka-luka yang amat banyak di kepala dan badannya demi melindungi Rasulullah S.A.W. Dakwah baginda di Thaif ini merupakan satu contoh daripada sirah baginda yang luas bagaimana manusia sanggup bertindak dalam menentang da’wah islam yang mengakui kekuasaan Allah S.W.T dan segala ruang lingkup kehidupan yang berteraskan kebenaran akidah islam.

Allah mencintai hambna – hambanya yang bertaubat, maka bagaimanakah cinta Allah kepada hamba – hambanya yang menyebabkan hambanya yang lain untuk bertaubat?

Hai orang yang berkemul (berselimut), bangunlah, lalu berilah peringatan! dan Tuhanmu agungkanlah, dan pakaianmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) tinggalkanlah, dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak. Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah. Apabila ditiup sangkakala, maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit

Semua niat insya Allah !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s